Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Lafad الله Semakin dibuang Hurufnya Semakin Dekat Maknanya

Lafad الله Semakin dibuang Hurufnya Semakin Dekat Maknanya
 Lafadz Allah dalam bahasa Arab, yakni الله ternyata memiliki keistimewaan jika ditinjau dari sisi hurufnya. Almarhum KH. Maimoen Zubair atau karib dipanggil Mbah Maimoen memberikan penjelasan tentang keistimewaan lafal Allah tersebut.dan berikut beliau menjelaskan;
Mbah Moen :"Lafadz الله terdiri dari empat huruf  yakni alif (ا), lam (ل), lam (ل), dan ha (هـ). Tidak ada satupun yang sama dengan Allah, begitu juga tidak ada nama yang sama dengan nama Allah".

“Lafadz الله kalau dibuang hurufnya dari depan, (maknanya) bertambah dekat dengan Allah. Kamu tidak akan dekat dengan Allah kalau tidak dibuang huruf alifnya (ا) menjadi لله (lillah/karena Allah)".
Mbah Moen menambahkan, bagaimanapun seseorang bisa masuk surga jika beramal dengan لله تعالى (lillahi ta’ala).

"lafadz لله (lillah) jika dihilangkan huruf lam (ل) yang pertama, akan menjadi له (lahu/hanya kepada Allah)".
“Ini namanya Dhomir Sya-an (ضمير الشأن), istilah orang mengaji. Dhomir Sya-an ini (artinya) yang ada hanya Allah semata, selain itu tidak ada. Orang itu kalau sudah tahu Allah, maka tidak akan tahu kecuali hanya Allah".
"Adapun lafadz له (lahu) jika huruf lam-nya (ل) dihilangkan, maka tersisa هـ (hu) yang bermakna tinggal Allah semata".
“Makanya dzikir orang yang sudah jadi Wali Allah bukan lafadz ‘Allah, Allah..’, tapi ‘Hu, Hu..’. Itulah Dhomir Sya-an".
Mbah Moen menegaskan, seluruh alam ini ada Asma (nama) yang menunjukkan jika dihilangkan huruf mulai awal akan bertambah dekat kepada Allah.
“Lafadz ‘Hu, Hu..’ diucapkan dengan lisan. Jika dihilangkan ‘Hu’ tersebut, masuk ke dalam hati. Ini Namanya Dzikir Sirri". 
Kalau ‘Hu, Hu..’ dengan lisan masih Dzikir Jahri. Jadi dzikir kepada Allah ada yang Dzikir Sirri ada juga yang Dzikir Jahri".
KH.Maimoen Zubair (Mbah Maimoen). Al-Fatihah
Sumber: Facebook Ngaji Bareng Gus Baha'

Berlangganan via Email